Singapore – Day 1 – Berantakan

Akhirnya nyampe juga di singapore, naik pesawat yang terkenal delay itu, untungnya gak delay terlalu lama tadi, hanya beberapa menit saja, masih bisa ditoleransi. Padahal gue udah deg-degan sepanjang jalan naik bis ke bandara karena berangkatnya mepet dan tol sempet macet beberapa kali, untungnya nyampe bandara tepat waktu πŸ˜€ Alhamdulillah

Nyampe di Bandara Changi, bandara no 1 terbaik di seluruh dunia (Kalau gak salah versi Skytrax atau apa gitu, lupa). Firts impression, hmmm oke, lion bisa landing dengan mulus, aspalnya sepertinya di hotmix nih, gak salah jadi airport terbaik πŸ˜€

Begitu nyampe langsung bingung mau ngapain, bandaranya gede banget, akhirnya yaudah ngikutin orang aja jalan kemana. Taunya pada jalan ke arah SkyTrain buat pindah ke Terminal 2, sementara gue turun di Terminal 3. Dengan santainya gue ikut mereka, sok cool aja biar gak dikira newbie banget, naik SkyTrain, foto-foto dikit. Hampir nyampe di Terminal 2 merasa ada yang aneh dan janggal, gue kan turun di T3, lalu koper gue dimana? dia bisa tau kalau gue pindah ke T2? nanti dia nyusul gitu? Arrggghhh ternyata kopernya lupa diambil. Kebodohan pertama 😦 Langsung balik kanan, naik Skytrain lagi balik ke T3.

skytrain

Balik ke T3 bingung lagi, koper ambil dimana ya? Setelah tanya mbak2nya akhirnya tau, ternyata dibawah, sorry mbak gak keliatan yang dibawah πŸ˜› By the way, any way, me er te, Ada yang menarik disini, ada 2 orang nenek-nenek asik gangguin para turis yang lagi antri, gue yang baru masuk antrian juga langsung disamperin. Gue udah deg-degan aja, nenek-nenek ini bahasa inggrinya lebih jago dari gue sialan. Gue kira awalnya dia mau nawarin MLM atau apa gitu eh gak taunya ternyata bantuin kasih tau buat isi form imigrasi. Oke nek, you are the real hero today, sorry for my first bad impression. Ternyata banyak turis yang gak tau harus isi form dulu sebelum ke imigrasi, pas udah diantrian juga nenek-nenek ini dengan sabar ngecekin satu-satu formnya, nyuruh turisnya ngelengkapin lagi kalau ada yang kurang, luar biasa sekali pokoknya nenek-nenek ini, sayang gak sempet foto karena di gate depan ada tanda kamera disilang.

Akhirnya ketemu juga kopernya di mesin puteran bagasi paling ujung, gawat banget kan kalau sampe ilang, stok baju seminggu dan kopernya (yang minjem temen). Rencana hari ini mau naik bis saja karena tempat nginepnya lebih deket kalau naik bis, pas nanya di information ternyata mereka gak nyediain peta rute jalur bis, hanya Me eR Te #jedeeer. Langsung saja inisiatif ke haltenya, kata beberapa blog referensi yang gue baca sebelumnya cara naik bisnya segampang MRT, tapi kenyataannya sangat beda, ada banyak rute, banyak bis, dan parahnya lagi gue lupa nama halte tujuannya, akhirnya nyerah dan milih naik MRT saja.

Awalnya kan ngarep ada wifi gratisan di bandara, ternyata enggak, gue ulang sekali lagi ENGGAK ADA, atau mungkin gue yang gak tau ya, pokoknya gue scan cuma ada beberapa yang gak dipassword dan pas coba konek ujung-ujungnya disuruh login juga. Ini juga yang jadi awal negara api menyerang, mau cek rute bis dan nama haltenya juga jadi gak bisa.

Pegel muter-muter, mampir makan dulu, liat ada stand Subway dipojokan, langsung mampir tanpa mikir. Katanya subway itu enak, dan dulu pernah ada juga di Jakarta tapi sekarang udah gak ada, oke cobain. Jadi Subway itu fastfood buat sandwich. Rotinya milih sendiri, gue gak tau yang mana yang enak jadi asal aja gue pilih, isinya gue pilih Chicken Teriyaki aja, terus isian sayurannya gue gak ngerti ada apa aja disitu dan males mikir nama bahasa inggrisnya jadi gue bilang aja semua πŸ˜€ Sausnya pake Ketchup sama Mayonnaise saja. Ukuran rotinya 6inch, gede banget, ditambah sayuran full, jadi tumpeh-tumpeh. Rasanya? Enak banget coy, sayurannya seger, daging ayam dan sausnya lumayan, rotinya juga enak banget. Worth it laaah.

Akhirnya udah kenyang, pikiran tenang, lanjut ke stasiun MRT, menuju penginapan, dan ternyata lumayan jauh juga dari stasiun MRTnya, masih harus jalan lagi, liat peta manual, cek udah nyampe mana di peta, petanya kurang detail lagi, hasil dari nyomot di bandara, padahal udah yang versi paling gede, akhirnya nyampe juga, pegel, rencana mau langsung jalan-jalan ke Mustafa Center sama Merlion jadi gagal. Istirahat aja siapin buat besok training seharian.

Advertisements

Leave Your Comment Here :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s